cerita islami : terlambat magrib

Ini hari sabtu yang cukup padet bwt gw yang lagi nge-jombloh…<wkwkwkw> bayangin ajah bengkel, tempat biasa gw memeriksakan si Blacky (motor item gw yg kotor) digusur ga tau kemana, otomatis gw nyariin bengkel lain yang se-merk. setelah menyusuri jalur angkot 09 sukasari – wr jambu, sampailah w pada bengkel yang penuh riweuh dengan motor2 amburadul.

Jam sudah menunjukan waktu kearah zuhur, walaupun ada tulisan TUTUP di atas meja kasir, w tetep nekad pantang mundur. namun sayang tindakan nekad memang tidak ada artinya. terpaksa w pulang dengan tangan diatas stir motor, sambil membawa onderdil motor yang tadinya mau di pasang.

Diperjalanan pulang, w inget akan sebuah toko buku islami, di deket terminal Baranangsiang, Bogor tempat biasa w ngeceng sambil baca buku gratis <gak modal amat siy gw..>. karena buku2 disana murah2 dan w jg mau nyari Al-Qur’an saku, w belokin si blacky ke parkirannya. Gak disangka w ketemu ama temen lama yang juga biasa ngeceng di tempat itu dan biasa cabut dari sekolah bareng w ke tempat itu.

Jaah,,, bagaikan punguk bertemukan punguk. Kita langsung bernostalgila, mengajaknya kesana-kesini, tanpa menghiraukan jam berapa ini. sholat zuhur di jamaah kan di mushola parkiran warung jambu, dan sholat ashar di kerjakan sendiri-sendiri di rumah Iqbal yang sempet dapet sebutan ‘Juragan Aci’.

Waktu memang sesuatu yang betul-betul abstrak, tetapi memiliki efek. Buktinya w pulang kerumah tanpa inget ada matakuliah di kampus sore ini. “duh, hari ini khan matkul terakhir sebelum uas” pikir w. dengan semangat nekad45  gw terobos semua aral melintang yang ada. Tanpa mandi w lepas celana boim yg w pake seharian, dengan levis casual, w betot gas si blacky sampe poool dan tiba dikampus dengan semangat dan nafas yang memburu.

Pak Apanatscha Richard yang bersifat demokratis dan toleran, men-cuekan-ku dan membiarkan w yang ga mandi ini masuk ke kelasnya yang kurang lebih sudah lewat 1jam. lalu dengan santainya, w duduk dikursi empuk sambil kipas2 dengan lega. ga kerasa 10menit setelah menaruh pandang pada seorang gadis di pojok sana tanpa menghiraukan azan yang sudah lewat dari tadi, kelas interpersonal skill pun bubar. w nyesel karena sudah kelewat lalai mengerjakan perintah-Nya.

Di mushola Rajib sang librarian bilang “kenapa lo gak bilang ijin sama dosennya karena lo mau sholat magrib, pasti di ijinin”. ica membantu memandang dengan pandangan seorang hansip siskamling. Gw2 bales pandangan ica dan rajib dengan bilang “tadi gw dateng jam 6 lewat sambil ngos-ngosan”. “Yaah terang aja, kura!” hajar ica dengan kata-katanya

  1. No trackbacks yet.

Anda harus masuk log untuk mengirim sebuah komentar.
%d blogger menyukai ini: