Jamaah tarawih di masjid gw sudah mulai maju sejak hari ke 3 ramadhan lalu. ckckck.. dihari pertama ajah yang semangat hingga membuat pelataran masjid dibanjiri koran, bekas tatakan sujud. kayaknya amalan sholat jamaah ini mulai dianggap ga asik lagi

Yang jelas ibadah yang diawali tanpa niat dari dalam hati, menjadi ibadah yang kosong, membosankan dan ga bermanfaat. Betull…? akhirnya ibadah jadi ga ada bekasnya. <kalo salah sanggah yah> ini cuma pandangan dari seorang pemuda ingusan yang baru bisa baca astagfirullah sambil nutupin muka pake jari yang bercelah.

Gw mau nge share sesuatu sama temen-temen surfers dimanapun berada, apapun keyakinan loe, dalam kasus ini gw ambil contoh kasus keyakinan gw yaitu Islam. Terdapat beberapa poin yg menurut gw dalam kegiatan beribadah mempunyai potensi ngebosenin, <kalau gini terus kualitas ibadah dan jamaahnya ya ga ningkat om,,> yang ternyata ibadah ritual yang teramat sangat penting.

– Perulangan bacaan yang terus menerus

Naah ini bisa ditemuin di masjid yang imamnya, mungkin bersifat efisien. mungkin juga maksudnya supaya jamaah hafal surat tertentu, tapi kalau yang dibaca qulhu, melulu, anak2 juga menggerutu

– Gerakan yang terlalu cepat

hadooh, kalo ketemu imam masjid yang hobinya olah raga begini jadinya. sehingga menjadikan ibadah menjadi sulit diikuti <khususnya bagi kaum tua> dan dihayati <bagi kaum muda>. setiap rakaat yang dilalui ibarat Lap disirkuit balap yang catatan waktunya bertambah signifikan

– Bacaan yang terlalu cepat

Bisa jadi imamnya dulu adalah mantan penyiar, atau komentator sepak bola. ..cas ..cis ..cus semua ayat dilantunkan dalam nada cepat dan penuh semangat. tapi sayang gw yg pingin hafal suratnya jadi ga bisa ngikutin.

– Suara imam yang pelan

Imam sholat yang begini biasanya berbentuk lelaki berperawakan bungkuk, dengan mata sayu <kalo ini imamnya udah uzur.>Memang faktor usia adalah satu2nya yang tidak bisa dilawan manusia, karena amat bersahabat dengan waktu.

– Mengandalkan orang yang sudah sepuh

nah kebanyakan di desa-desa, terutama dibogor. masih sangat menjunjung tinggi ke Senioran Pengalaman agama. seolah-olah ga ada regenerasi, atau hasil regenerasinya menunggu senior sepuh untuk membaiatnya

– Mempunyai niat lain didalam ibadah, selain keikhlasan

Pernah ga pacaran/janjian dimasjid? atau takut sama mertua dibilang menantu ga sholeh? kalo gini niat ibadahnya jadi rusak brow.. gw yakin masi banyak hal dunia yang bisa dibawa saat kita menghadap Allah, tapi bisa kah itu dilakukan bila Allah diutamakan terlebih dulu..? atau laporkan dalam do’a di akhir ibadah kepadaNya

– Memikirkan hal yang lain selain Rahmat, Nikmat, Karunia, Kemuliaan Allah

menurut pengalaman gw siy, ini paling sering terjadi saat melakukan sholat wajib. mungkin gw emang belum masuk ke level orang yang bertaqwa, masi dilevel orang yang beriman level dasar bin underground..

ada tambahan lainnya?

Iklan