Ditilang polisi yang jujur

sial…

Jangan takabur deh dengan kemampuan dan kesiapan lo, sebisa mungkin jauhi masalah selama hal itu bisa lo hindari. ini cerita apes gue disiang hari ini…
disuatu jalan protokol dikawasan bogor, yang memang enak buat ngebut gue pacu motor gue. selepas mengurus pajak STNK gue yang kena denda, karena bayarnya telat sehari. ckckck… mana pajaknya naik lagi
motor yg gue tungangi adalah motor berharga dan istimewa, Shogun 125 yang lahir ditahun 2004 dan gue tunggangi semenjak 2009, tempat gue mengadu nasib dan berbagi derita di jalan.
kita kembali ke topik. alih-alih pingin jalan cepet, gue pindah jalur ke jalur jalan yang lebih besar… padahal di jalan yang kecil memang ga rame2 amat, malah ada cukup banyak motor yang berjalan melawan arus. tanpa prasangka buruk gue cuekin bapak2 yg salah arah ini, ia mencoba menegur gue dengan bibirnya yang monyong-monyong kearah gue tapi tidak bersuara. gue yang emang cenderung cuek tetep ga bergeming.

ternyata bener, ga semenit setelah bapak2 itu bermonyong-monyong, gue ngeliat barisan motor yang berjejer ngantri ditemani manusia-manusia berseragam cokelat lengkap dengan topi, dan karcisnya. dengan Pede tinggi, karena merasa ga ada salah, gue samperin si manusia abu-abu cokelat ini. gue yg memandang tegak tanpa rasa bersalah, sambil berkata didalam hati “gue kan baru dari kantor lo tadi” ditegur ama si bapak berseragam ini…
“boleh liat sim stnk-nya pak”
“iya pak, ini, baru diperpanjang tadi”
“oh gitu..” sambil ngecek, ia berkata “OK, sekarang bapak tau ini jalur cepat untuk kendaraan beroda empat?” “bapak saya tilang yah, karena telah melanggar peraturan!!” ancamnya,
karena gue pikir ini tuh peristiwa yg masi bisa diakalin, gue coba ngelawan “khan ga ada pemberitauan pa, soal jalur cepat di jalan ini”
“kami sudah sosialisasi pak, dan rambunya sudah kami pasang di depan sana”
“ya tapi khan saya ga tau pak…”
“pokoknya bapak saya tilang karena bapak salah”
karena merasa salah ya gue juga nyadar sih…
sambil duduk dipinggiran jalan si pa polisi menulis surat tilangnya, sambil bertanya “yang mana nih yang mau ditahan? sim atau STNK?”
gue yang masi ga percaya apa yg gue alamin ini, coba menjawab sekenanya, sambil mengutuk didalam hati.. “STNK aja pak,”
trus ,gue yg pingin menghindar dari kesalahan ini coba menggoyang si pak polisi dengan sogokan, seperti yang dilakukan orang2 kebanyakan…
“pak damai aja deh ya? saya ga mau dibawa ke sidang, saya lagi buru-buru nih..”
“emang bapak punya berapa?” tampak pa polisi tertarik
“ya sisa bayar pajak tadi pa”
“ga bisa pak, liat aja yang lain pada ditilang semua juga koq” “lagian, bapak khan ga di sidang kriminal, bapak cuma sidang kendaraan aja. biar tau” sambungnya.
nah looh ini dia kata ajaib nya. sisi positifnya, biar tau,,, kata2 ini adalah kata kerja aktif yg bikin otak gue terima dan tetep clean menghadapi ini masalah. “eeeh, jangan deh pa SIM aja, sayang STNK nya baru diperpanjang” bales gue lagi. yaah sekarang dengan ikhlas gue relakan SIM gue yang umurnya tinggal setaun itu berpindah tangan.
digantikan selembar kertas tilang, gue cabut dari lokasi TKP, dengan  perasaan agak plinplan yang banyak opini dan kata2 didalam otak ini..
“padahal gue tadi masi bisa menghindar, atau ga lewat situ, tapi karena masi Pede, gue lanjut aja walaupun si Polisi dah keliatan dari jauh. ckckckck. TA KA BUR”
“apa yang nanti disidangin yah…? gimana suasana dipengadilan, supaya SIM gue balik? gue bisa ijin lagi nih ngurus tilang… apa lagi yaah..” ?:D. PE NA SA RAN
“iye deh ga apa ditilang, toh uangnya buat negara juga.. itung-itung sedekah sama negara miskin, kasian negeri ini”… dah SO TA U BO DO lg
“koq tumben yah, polisi ga mau disogok? mudah-mudahan semua polisi bisa kayak gini, ga apa deh, biar si polisi tadi belajar juga. kayaknya masih baru tu orang..” tetep konsisten pa..
itu semua pikiran2 yg nge gaung di kepala gue sampe gue tiba dirumah dengan sambutan sandal melayang “duuk”.. “laen kali kalo ditilang jangan minta duit kesini !!!” hardik emak gue

  1. No trackbacks yet.

Anda harus masuk log untuk mengirim sebuah komentar.
%d blogger menyukai ini: